04 Januari 2009

Tulang Bawang Tempo Doeloe


KOTA LAMA MENGGALA, TULANG BAWANG  
(Satu Pusat Perdagangan di Lampung Pada Abad XVIII – XIX) 

Masjid Agung Menggala

Oleh Nanang Saptono

LEMBARAN MASA LALU 
Menggala merupakan satu-satunya kota yang berada di tepian Way Tulang Bawang, Lampung. Di daerah Menggala, Way Tulang Bawang mengalir dari arah barat kemudian berbelok ke selatan selanjutnya ke timur terus ke utara. Pemukiman berada di tepi sungai sebelah selatan dan timur. Secara geografis berada pada posisi 4°27’ - 4°29’ LS dan 105°13’ - 105°16’ BT (berdasarkan peta topografi daerah Menggala lembar 29). Berdasarkan UU No. 2 Th. 1997 tentang Pembentukan Kabupaten Dati II Tulang Bawang dan Tanggamus, secara resmi Menggala dinyatakan sebagai ibukota Kabupaten Tulang Bawang (Troe, 1997: 16-17). Cukup beralasan menjadikan Menggala sebagai ibukota Kabupaten Tulang Bawang. Dari segi fisik kota ini sudah dilengkapi berbagai sarana kebutuhan masyarakat kota. Dari sisi historis peranan kota ini dalam berbagai jaringan hubungan baik regional maupun nasional sudah berlangsung sejak zaman Sriwijaya hingga Banten. 

Kapan Menggala terbentuk memang susah ditelusurinya. Hal ini karena sumber sejarah secara tertulis belum ditemukan. Berdasarkan sejarah lisan, masyarakat yang menempati kota Menggala pada awalnya adalah keturunan Minak Sengecang yang semula bermukim di Lengak, Bujung Menggala, Kampung Gunung Katon, Kecamatan Tulang Bawang Udik. Masyarakat Lengak kemudian pindah ke hilir di Rantau Tejang – Menggala sekarang. Di sini nama kampungnya mengalami perubahan bunyi menjadi Lingai. Perkembangan selanjutnya di sekitar Lingai terbentuk kampung Kibang, dan Lebuh Dalem.[1] Tiga kampung inilah yang menurut salah satu versi sejarah lisan dipercaya sebagai kampung-kampung tua di Menggala.[2] 

Perkembangan pemukiman di Rantau Tejang berlangsung terus. Pendatang dari berbagai daerah ada yang menetap dan mendirikan perkampungan baru. Di Kampung Ujunggunung Ilir – terletak di sebelah selatan Menggala dengan jarak lurus sekitar 8,5 km – terdapat situs pemukiman umbul Lekau yang termasuk di dalam wilayah tiuh Toho (Kampung Tua). Di situs ini terdapat makam Minak Ngegulung. Pada jaman Belanda, masyarakat kampung pindah ke Menggala dan menetap di Kampung Ujunggunung Udik. Masyarakat yang datang dan menetap di Menggala tidak hanya dari sekitar Menggala. Di sini terdapat koloni masyarakat Bugis dan Palembang yang juga mendirikan perkampungan. Di Ujunggunung Udik terdapat makam Minak Sengaji. Menurut keterangan Bp. H. Ahmad Muzani (70-an tahun) yang merupakan keturunan ke-27, Minak Sengaji adalah pendiri kota Menggala.[3] Prof. H. Hilman Hadikusuma (1989: 47) mensinyalir bahwa Minak Sengaji merupakan pembawa Islam di Menggala. 

Catatan sejarah dari berbagai sumber ada yang menyebut tentang Tulang Bawang. Catatan ini tentunya berkaitan erat dengan Menggala. Catatan Tomé Pires (1512 – 1515), menyebutkan bahwa di Jawa Barat pernah berdiri suatu kerajaan yang disebut regño de Çumda atau kerajaan Sunda. Kerajaan ini mempunyai beberapa pelabuhan dagang di sepanjang pantai utara. Hubungan dagang kerajaan Sunda tidak hanya bersifat lokal tetapi sampai tingkat regional bahkan internasional. Beberapa barang dagangan dari Tulang Bawang seperti lada masuk ke Jawa melalui pelabuhan Cheguide (Cortesão, 1967: 171). Dalam catatan ini jelas-jelas tersurat bahwa antara Sunda dan Tulang Bawang pernah menjalin hubungan dagang terutama lada. Pada suatu masa Kerajaan Sunda mengalami kemunduran. Kedudukan dan peranan Kerajaan Sunda kemudian digantikan Banten. 

Ketika Banten diperintah oleh Sultan Hasanuddin, wilayah kekuasaannya hingga Lampung dan daerah Sumatera Selatan. Wilayah kekuasaan Banten di Sumatera ini banyak menghasilkan lada (merica) yang sangat berperan dalam perdagangan di Banten, sehingga membuat Banten menjadi kota pelabuhan penting yang disinggahi kapal-kapal dagang dari Cina, India, bahkan Eropa. Keadaan seperti ini berlangsung dari pertengahan abad ke-16 hingga akhir abad ke-18 (Graaf dan Pigeaud, 1985: 151-156). Pada sekitar abad tersebut kekuatan politik Banten memacu perdagangan lada, cengkeh, serta kemudian kopi di kawasan Lampung (Wolters, 1967). 

Sajarah Banten menyebutkan bahwa Sultan Hasanuddin pernah mengadakan perjalanan ke Lampung, Indrapura, Solebar, dan Bengkulu. Mengenai hubungan Banten dengan Lampung juga diceritakan oleh tradisi Orang Abung. Menak Paduka dan Menak Kemala Bumi pernah datang di Banten untuk mempersembahkan pengakuan kekuasaan tertinggi atas Tulang Bawang kepada Banten. Oleh Sultan Hasanuddin, Menak Paduka kemudian diberi gelar Patih Jarumbang dan Menak Kemala Bumi diberi gelar Patih Prajurit. Kedua tokoh ini kemudian masuk Islam dan selanjutnya melaksanakan islamisasi di daerah Lampung (Djajadiningrat, 1983).  

Penguasaan Tulang Bawang atas Banten berhubungan erat dengan politik ekonomi Banten terhadap Lampung khususnya menyangkut lada. Pada waktu itu lada merupakan komoditas ekspor terpenting. Banten sangat berkepentingan terhadap lada sehingga untuk urusan hukum adat dan kemasyarakatan, Tulang Bawang diberi hak otonomi sedangkan untuk lada sepenuhnya urusan Banten (Nurhakim dan Fadillah, 1990: 258 – 274). Peran besar Lampung dalam menyediakan lada untuk Banten didukung oleh faktor lingkungan. Tanah di daerah Lampung banyak mengandung lempung dengan sendirinya merupakan media yang sangat cocok bagi tanaman lada (Triwuryani, 1994: 4). 

Pada masa Sultan Hasanuddin kegiatan perdagangan lada dilakukan di bandar kecil yang disebut Tangga Raja. Bandar kecil ini milik tiap-tiap pemerintahan adat yang terdapat pada setiap kampung. Dengan demikian setiap pemerintah marga menjalin hubungan dagang secara langsung dengan Banten. Keadaan seperti itu berubah semenjak VOC menancapkan kekuasaan di Tulang Bawang. Pada tahun 1668 VOC mendirikan benteng Petrus Albertus (Fort Albertus) di Menggala tepatnya di Kampung Kibang (Warganegara, 1994: 13). Pelacakan di lapangan sudah tidak dapat lagi menemukan bekas-bekasnya. Menurut catatan Ronkel, maksud VOC mendirikan benteng ini untuk mencegah serangan Bugis dan Palembang. Namun dalam perkembangannya untuk kepentingan monopoli perdagangan. Tujuan utama VOC tersebut semakin terlihat ketika pada tahun 1684 didirikan loji dan bandar di Menggala (Yudha, 1996: 4). Usaha VOC berhasil, Sultan Haji akhirnya memberi monopoli perdagangan lada dari para penyimbang di daerah Lampung. Sejak itu Menggala tumbuh menjadi kota dagang yang sangat ramai. Perdagangan ini tidak hanya dilakukan oleh Abung dan Tulang Bawang tetapi juga dari Ranau dan Sekala Brak semuanya mengadakan perdagangan di Menggala (Hadikusuma, 1989: 52). Bangkrutnya VOC pada tahun 1799 tidak menjadikan Menggala surut. Pemerintah Belanda tetap menganggap Menggala sebagai kota penting. 

Berdirinya maskapai pelayaran Belanda, merupakan angin segar bagi Menggala. Kota ini menjadi bandar penting yang menghubungkan Lampung dengan Jawa dan Singapura. Barang komoditas yang semula hanya lada berkembang ke karet, kopi, serta hasil hutan seperti damar dan rotan. Pada tahun 1857 kota Menggala dijadikan ibukota Lampung bagian tengah yang dikepalai oleh Asisten Residen. Tahun 1873 kedudukan ini sedikit menurun karena setelah Lampung dibagi dalam enam Onder Afdeeling (Kawedanaan), Menggala menjadi salah satu diantaranya. Kedudukan Asisten Residen dipindahkan ke Teluk Betung. Surutnya Menggala dipicu oleh perkembangan teknologi transportasi berupa kereta api. Pada sekitar tahun 1920 telah dibuka jalur kereta api antara Tanjung Karang – Palembang. Keadaan ini menjadikan urat nadi transportasi pindah dari transportasi sungai ke transportasi darat. Akibatnya Menggala menjadi kota yang terpencil dan akhirnya mengalami stagnasi (Yudha, 1996: 4 – 5). Sejalan dengan penetrasi Belanda ini, kebudayaan masyarakat setempat terpengaruh juga, sehingga pengkayaan budaya terjadi. Di sini tampak terdapat dampak positif dari pengaruh asing di Menggala. Secara fisik warisan budaya masa lalu yang tercermin dalam kota tua Menggala masih dapat terlihat sisa-sisanya.  

MELONGOK SISA KEJAYAAN 
Kondisi kota Menggala sekarang merupakan pemukiman yang cukup ramai karena secara administratif selain sebagai ibukota kecamatan juga sebagai ibukota kabupaten. Prasarana transportasi berupa jalan darat yang dikenal dengan trans Sumatera lintas timur, menghubungkan Menggala dengan Palembang dan Bandar Lampung. Di samping itu Way Tulang Bawang juga masih difungsikan sebagai prasarana transportasi khususnya dari daerah pedalaman dan wilayah pesisir. 

Secara fisik Menggala menunjukkan suatu pemukiman yang sudah tertata dengan rapi. Pemukiman berada pada sisi selatan Way Tulang Bawang. Jalan-jalan utama dibuat sejajar dengan aliran Way Tulang Bawang. Antara jalan utama satu dengan lainnya dihubungkan oleh beberapa ruas jalan, sehingga membentuk suatu jaringan yang saling berpotongan secara tegak lurus. Gedung-gedung instansi dan sarana umum sudah lengkap. 

Kantor Polisi dan Tangga Raja 
Pada bagian selatan kota terdapat bekas bangunan kantor polisi. Komplek kantor berada pada lahan seluas sekitar 2 ha terletak di sebelah timur jalan raya yang secara administratif termasuk dalam wilayah Kampung Ujung Gunung Ilir. Komplek bangunan terdiri dari asrama, ruang tahanan, gudang amunisi, masjid, dan perkantoran. Di sebelah timur laut bekas kantor polisi berjarak sekitar 3 km terdapat beberapa bangunan bekas kantor. Lokasi ini dekat dengan kelokan Way Tulang Bawang yang secara administratif termasuk di dalam wilayah Kampung Ujung Gunung Udik. Pada kelokan sungai ini, di sisi selatan, terdapat bekas bandar (pelabuhan) yang dahulu merupakan milik adat. Bandar demikian ini disebut dengan istilah “tangga raja”. Bangunan berupa jalan berteras (tangga) terbuat dari bata dan plesteran. Bangunan yang tersisa terdiri dari 10 teras dengan lebar sekitar 1,5 m panjang sekitar 7 m. Tangga menghubungkan jalan dengan sungai tempat kapal/perahu berlabuh. 

Kantor Pos 
Di sebelah barat tangga raja berjarak sekitar 300 m terdapat beberapa bangunan bekas kantor. Kantor Pos berada di sebelah selatan jalan. Bangunan kantor pos dibangun tahun 1875. Bangunan ini di samping berfungsi sebagai kantor, juga merupakan bangunan tempat tinggal yang terdiri tiga unsur yaitu bangunan induk, rumah tinggal, dan dapur. 

Bangunan induk berfungsi sebagai kantor memiliki denah empat persegi panjang dengan ukuran 16,50 m x 12,80 m. Bangunan induk difungsikan untuk pelayanan surat menyurat. Di dalam ruang ini terdapat kamar brankas yang dulunya merupakan tempat penyimpanan surat-surat maupun arsip Belanda. Kamar brankas tersebut memiliki pintu yang terbuat dari besi dengan gambar singa di bagian atasnya yang bertuliskan Martens Doetinchem Nederland, sebuah lambang atau stempel Belanda. Di sebelah kanan atau timur kamar brankas tersebut terdapat kamar yang berukuran 4,80 m x 4,60 m . Ukuran pintu masing-masing kamar 2,38 m x 1,20 m dan ukuran jendela 1,98 m x 1,59 m. Dahulu kamar tersebut digunakan sebagai tempat tinggal pegawai kantor pos dan sekarang digunakan untuk menyimpan barang. Batas antara ruang sisi sebelah kanan yang terdiri dari ruang pelayanan surat dan ruang brankas dengan sisi sebelah kiri yang terdiri dari kamar-kamar terdapat lorong yang tertutup sebagai jalan menuju ruang belakang atau ruang tempat tinggal. Di bagian ruang depan terdapat pagar yang terbuat dari besi, mirip dengan molding. Di atas jendela samping kiri dan kanan bangunan ini terdapat teritisan yang terbuat dari besi dengan penutup seng. Besi tersebut berbentuk lengkung-lengkung. 

Bangunan rumah tinggal terdapat di sebelah selatan atau belakang bangunan induk. Bagian ini terdiri dari kamar-kamar. Antara bangunan induk dan bangunan rumah tinggal dihubungkan dengan selasar terbuka (doorloop) sepanjang ± 16 m dan lebar 2,40 m. Di sebelah barat bangunan induk terdapat dapur. Antara bangunan induk dengan dapur juga dihubungkan selasar terbuka. Selasar ini sepanjang 13,60 m dan lebar 2,40 m. 


Gedung Perwatin 
Di depan Kantor Pos terdapat bekas gedung Perwatin, yaitu tempat para tokoh adat bermusyawarah membicarakan persoalan adat. Gedung ini pernah berfungsi sebagai Kantor Badan Perencanaan Pembangunan Daerah (Bappeda) Kabupaten Tulang Bawang. Gedung Perwatin berdenah empat persegi panjang berukuran 29,60 m x 21 m. Bangunan tersebut menghadap ke arah barat. Bentuk bangunan berupa shaped-U. Secara keseluruhan bangunan terdiri dari lantai, dinding, dan atap. Lantai dan dinding bangunan terbuat dari bahan kayu sedangkan bagian atap ditutup dengan genteng yang didatangkan dari Palembang sehingga penduduk setempat menyebutnya genteng Palembang. 

Bangunan gedung Perwatin terdiri dari bagian serambi, ruang sidang dan kamar-kamar berjumlah delapan buah, empat buah disisi kanan dan empat buah disisi kiri. Dari empat kamar sisi kanan terbagi menjadi dua kamar berada di sisi kanan ruang sidang dan dua kamar berada disisi kiri. Masing-masing kamar yang berada di sisi kiri dan kanan ruang sidang memiliki ukuran yang sama yaitu, 4,70 m x 4,30 m. Begitu pula empat kamar yang terletak di luar ruang sidang, dua kamar terletak menjorok kedepan pada sisi kanan dan dua kamar pada sisi kiri berukuran 6 m x 4,30 m. Keempat buah kamar tersebut berhubungan langsung dengan serambi depan. Bentuk serambi mengikuti bentuk bangunan . Bagian depan dari serambi merupakan taman. Di serambi tersebut terdapat tiang-tiang kayu sebagai penyokong konstruksi bangunan atap. Antara bagian serambi dan ruang sidang dibatasi dengan dinding kayu. Untuk memasuki ruang sidang digunakan dua pintu yang terletak di kiri dan kanan dinding kayu pembatas. Pintu-pintu tersebut berukuran tinggi 3,22 m dan lebar 1,23 m. 

Ruang sidang merupakan ruang terbuka berukuran 21 m x 9,4 m. Ruang sidang ini dibatasi oleh pagar kayu setinggi 1 m bermotif belah ketupat. Di atas pagar pada bangunan atap terdapat hiasan garis diagonal dengan roset di tengahnya. Sedangkan di atas dinding pembatas antara ruang sidang dan serambi depan terdapat ventilasi udara yang berupa bingkai segiempat bermotif garis-garis yang memotong sisi-sisinya serta garis diagonal yang saling berpotongan. Pada dinding kayu tersebut terdapat jendela kaca berukuran 2,42 m x 1,23 m. 

Saat ini kamar-kamar tersebut digunakan sebagai tempat urusan administrasi. Untuk memasuki kamar-kamar tersebut melalui pintu pada masing-masing kamar. Ukuran pintu tinggi 3,22m x 1,23 m. Di samping itu, di dalam kamar terdapat jendela dan pintu yang tidak memiliki hiasan. Pintu tersebut berfungsi sebagai penghubung antar kamar satu dengan yang lainnya. Ukuran pintu tinggi 1,80 m x 90 m, dan jendela tinggi 1,98 m x 1,59 m.

Tiang-tiang yang menopang bangunan balai adat di ruang sidang terbuat dari bahan kayu dengan bentuk dan ukuran yang hampir sama. Fungsi tiang-tiang tersebut merupakan penopang konstruksi bangunan atap. Balai adat pada awalnya digunakan untuk sidang pengadilan adat maupun agama yang digunakan oleh Marga Buay Bulan Hilir. 


Bangunan Bekas Kantor Onder Afdeeling 
Di sebelah barat bekas kantor Perwatin terdapat bekas bangunan tempat tinggal kontrolir yang juga sebagai Kantor Kawedanaan (Onder Afdeeling) Menggala. Bangunan yang ada sudah mengalami pemugaran total sekarang dipakai untuk Kantor Kecamatan Menggala. Di depan kantor kecamatan ini jalan berbelok menjadi membujur arah utara selatan. Pada ujung utara jalan sebelah barat terdapat bangunan bekas kantor pekerjaan umum. Bangunan yang ada terbuat dari papan berdiri di atas tiang (rumah panggung). Atap berbentuk limasan dengan bahan genting. 


Rumah Sakit dan Sekolah 
Di depan bangunan bekas kantor pekerjaan umum terdapat bangunan bekas rumah sakit. Bangunan yang tersisa tinggal bagian sudut yang sekarang dimanfaatkan untuk rumah tinggal. Bangunan yang tersisa berdinding papan, dengan atap berbentuk limasan dari bahan genting. Di sebelah selatan bekas rumah sakit terdapat lembaga pemasyarakatan yang hingga sekarang masih berfungsi sama. Di sebelah tenggara komplek perkantoran pada jarak sekitar 300 m terdapat bangunan SD Ujunggunung Ilir I. Dahulu sekolah ini merupakan sekolah desa yang hanya sampai kelas 3. 


Masjid Agung, Pasar, dan Bandar 
Di sebelah timur sedikit ke arah utara komplek perkantoran berjarak sekitar 2 km terdapat masjid agung. Masjid berada di sebelah barat laut jalan desa yang secara administratif berada di wilayah Kampung Kibang. Masjid didirikan pada tahun 1830. Pada tahun 1913 ditambah bangunan menara yang terdapat di sebelah barat daya bangunan utama. Tahun 1938 masjid dipugar, selanjutnya pada tahun 1985 bagian atap masjid juga mengalami pemugaran. Bagian atap yang tampak sekarang berupa atap bersusun dua yang pada puncaknya berbentuk kubah bawang. Pada bagian serambi terdapat tiang bergaya tuscan. Pada halaman samping selatan dan utara masih dijumpai adanya ubin terakota. 

Di sebelah utara masjid Agung berjarak sekitar 1 km terdapat sederetan rumah tinggal yang juga difungsikan sebagai toko. Kawasan ini dahulu merupakan satu-satunya pasar di daerah Menggala. Daerah ini termasuk di dalam wilayah Kampung Palembang. Bentuk rumah kebanyakan terdiri dari dua lantai, lantai atas untuk tempat tinggal sedangkan lantai bawah untuk toko. Salah satu bangunan yang ada dibangun pada tahun 1819. 

Di sebelah utara pasar berjarak sekitar 500 m, di Kampung Bugis terdapat pelabuhan dagang. Bangunan dermaga sebagai tempat berlabuhnya kapal berupa semacam dermaga ponton dengan konstruksi besi. Sampai sekarang pelabuhan ini pada waktu-waktu tertentu masih berfungsi. 

Di sebelah tenggara pasar berjarak sekitar 500 m, di Kampung Menggala terdapat gedung SD I Menggala yang dahulu merupakan sekolah hingga kelas 7. Keadaan bangunan sudah mengalami pemugaran. Menurut keterangan beberapa masyarakat setempat, bentuk dan konstruksi bangunan masih tetap dipertahankan. 


Rumah Tinggal 
Rumah tinggal penduduk yang masih mencirikan bangunan lama terkonsentrasi di sekitar kawasan perkantoran dan Masjid Agung. Bentuk bangunan berupa rumah di atas tiang kolong (panggung) dari bahan kayu. Pada beberapa bagian, misalnya di atas pintu atau jendela, dihias dengan ukiran pola sulur-suluran, geometris, atau kaligrafi. Rumah tinggal bangsawan relatif lebih luas. Pada bagian depan pada umumnya terdapat ruangan lebar tanpa dinding depan (semacam beranda). Tangga untuk memasuki rumah berada pada bagian samping sisi depan. 

Salah satu rumah tinggal yang masih belum banyak direnovasi adalah rumah milik keluarga Bapak Pagar Alam. Bangunan rumah menghadap ke selatan atau jalan raya. Denah empat persegi panjang berukuran 22 m x 14,50 m, berdiri pada tiang penyangga (panggung). Tinggi dari tanah hingga lantai sekitar 1,5 m. Untuk mencapai ruang teras atau serambi harus melewati tangga yang terletak di teras I. Tangga tersebut berada di sisi kiri dan kanan dari teras I. Pada teras I dikelilingi oleh pagar dengan motif garis yang saling berpotongan setinggi 1 meter. Di belakang teras I terdapat teras ke II dengan ukuran panjang 14,35 m x 14 m. Menurut informasi pemiliknya, Ibu Pagar Alam, teras ke II ini berfungsi sebagai tempat pertemuan adat atau pepung adat yang digunakan untuk laki-laki. Bagian belakang dari ruang teras II adalah ruang dalam yang berfungsi sebagai ruang tamu. Dalam pertemuan adat, ruang tersebut digunakan untuk tamu perempuan. Untuk memasuki ruang tamu tersebut dapat melalui salah satu dari empat pintu. Pintu tersebut memiliki dua daun pintu dengan ukuran tinggi 2,40 m x 1,43 m. Pada bagian tengah di antara dua pintu atau di tengah dinding terdapat hiasan dalam bingkai bermotif sulur-suluran. Hiasan tersebut dibuat oleh pengrajin yang didatangkan dari Jepara.  

Bagian ruang dalam setelah ruang tamu adalah ruang yang digunakan untuk kamar tidur. Untuk memasuki ruang dalam harus melewati salah satu dari dua pintu dengan ukuran tinggi 2,40 m x 1,43 m. Pintu tersebut memiliki dua daun pintu yang terbuat dari kayu dan kaca berukuran 2,40 m x 1,50 m. Kaca tersebut berwarna merah, biru, dan bening serta berisi motif kembang. Jumlah keseluruhan kamar empat buah, dua buah terletak di sisi kiri dan dua buah terletak di sisi kanan. Menurut Ibu Pagar Alam, kamar tersebut ditempati berdasarkan urutan anak yang tertua, misalnya, pada kamar sisi kanan urutan dari depan ditempati anak yang pertama sedang yang kedua ditempati anak yang kedua. Demikian juga pada kamar di sisi kiri ditempati anak yang ketiga, kamar berikutnya ditempati anak yang keempat. Bagian belakang dari kamar ini terdapat ruang dapur berukuran 3,90 m x 3,56 m.


MENATAP MASA DEPAN 
Menggala secara teoritis pada mulanya dapat dikelompokkan ke dalam kota yang terbentuk secara spontan. Kota semacam ini biasanya tumbuh dalam jangka waktu lama. Pertumbuhan kota tersebut didukung oleh banyak faktor antara lain geografi, ekonomi, sosial, dan politik (Hourani, 1970: 9-10). Pada masa yang lebih kemudian, terutama pada masa-masa di mana budaya Barat masuk dibawa oleh VOC kota Menggala berkembang sebagai kota yang direncanakan. Prasarana transportasi dan berbagai fasilitas umum dibangun mengikuti kebutuhan, walaupun dalam hal ini ada kecenderungan mengikuti kebutuhan penguasa.

Morfologi kota Menggala berbentuk pita. Peranan jalur transportasi darat berupa jalan raya yang memanjang sejajar dengan aliran sungai, sangat dominan dalam mempengaruhi perkembangan kota. Keadaan demikian juga dipengaruhi oleh keadaan lahan ketika itu yang tidak memungkinkan untuk perluasan areal ke samping. Dengan demikian space untuk perkembangan areal kekotaannya hanya mungkin memanjang saja (Yunus, 2000: 118). Dalam kebangkitannya dewasa ini, perkembangan kota Menggala mengalami pergeseran ke arah selatan dengan tidak mengubah morfologi kota lama. 

Beberapa bangunan lama sebagian besar masih kokoh berdiri menyiratkan kejayaan masa lalu. Menggala masih memperlihatkan bekas kota dagang yang signifikan pada jamannya. Dalam sejarahnya berkembang dan matinya kota Menggala berkaitan erat dengan prasarana transportasi. Bangkitnya kembali kota Menggala juga karena telah dibukanya jalur transportasi lintas timur trans Sumatera. Menggala sekarang ini berada pada masa dominasi mobil antarkota. Kota yang demikian ini ditandai dengan perkembangan penggunaan mobil maju dengan pesatnya. Akibatnya perluasan jaringan transportasi darat makin dirasakan pada daerah-daerah yang semula belum terjangkau alat-alat angkut. Morfologi kota akan berubah seperti binatang gurita (Yunus, 2000: 155). 

Kecenderungan perkembangan semacam ini juga tampak pada kota Menggala. Jalur transportasi tidak hanya memanjang seperti pita tetapi sudah ke berbagai arah. Kota-kota satelit yang semula merupakan pemukiman transmigran di sekitar Menggala, kini berkembang menuju kota moderen. Kecenderungan perkembangan semacam ini perlu ditanggapi secara arif oleh penentu kebijakan. 

Kota lama Menggala tetap merupakan kawasan penting dalam rangka perkembangan kota. Bangunan lama yang masih tersisa, secara moral memberikan dorongan bagi kemajuan kota selanjutnya. Korban-korban pembantaian bangunan lama bersejarah di berbagai tempat sudah terlalu banyak. Kalau kecenderungan tersebut dibiarkan, maka akan lenyap ciri-ciri khas dan jatidiri masing-masing kota yang tercermin dari keberadaan warisan arsitektur peninggalan masa lampau. Kota yang tidak lagi memiliki lingkungan lama yang bernilai sejarah pada hakikatnya serupa dengan kota yang tidak punya bayangan, dalam arti kota yang tidak memiliki orientasi (Budihardjo, 1993: 33). Untuk menghindari hal semacam itu kawasan kota lama Menggala mutlak dipikirkan secara arif untuk kepentingan mendatang. 

KEPUSTAKAAN
Budihardjo, Eko dan Sudanti Hardjohubojo. 1993. Kota Berwawasan Lingkungan. Bandung: Alumni.
Cortesão, Armando. 1967. The Suma Oriental of Tomé Pires. Nendelnd iechtenstein: Kraus Reprin Limited.
Djajadiningrat, Hoesein. 1983. Tinjauan Kritis Tentang Sajarah Banten. Jakarta: Penerbit Djambatan, KITLV.
Graaf, H.J. de dan Pigeaud, Th. G. Th. 1985. Kerajaan-kerajaan Islam di Jawa. Jakarta: Grafitipers.
Hadikusuma, Hilman. 1989. Masyarakat dan adat-Budaya Lampung. Bandung: Mandar Maju.
Hourani, A.H. 1970. “The Islamic City in the Light of Recent Research”. Dalam Hourani, A.H. dan Stern, S.M. (ed.) The Islamic City a Colloquium. Oxford: Bruno Cassirer and University of Pennsylfania Press. Hlm. 9 – 24.
Nurhakim, Lukman dan Moh. Ali Fadillah. 1990. “Lada: Politik Ekonomi Banten di Lampung”. Dalam Analisis Hasil Penelitian Arkeologi III: Agrikultur Berdasarkan Data Arkeologi. Jakarta: Departemen Pendidikan dan Kebudayaan. Hlm. 258 – 274.
Triwuryani, Rr. 1994. “Kajian Budidaya Lada di Jawa dan Sumatera Abad 16 – 17: Suatu Penerapan Model Arkeo-Ekologi”. Makalah dalam Evaluasi Hasil Penelitian Arkeologi, Palembang 11 – 16 Oktober 1994. Pusat Penelitian Arkeologi Nasional (belum diterbitkan).
Troe, Adnand (et all.). 1997. Menyelami Tulang Bawang. Menggala: Pemerintah Kabupaten Tulang Bawang dan Tulang Bawang Enterprise.
Warganegara, Marwansyah. 1994. Riwayat Orang Lampung. (naskah belum diterbitkan).
Wolters, O.W. 1967. Early Indonesian Commerce. New York, Ithaca: Cornell University Press.
Yudha, Ahmad Kesuma. 1996. “Perspektif Sosiologis Dalam Pembangunan Persiapan Kabupaten Daerah Tingkat II Tulang Bawang”. Makalah pada Seminar Pembangunan Masyarakat Tulang Bawang. Bandar Lampung, 29 – 30 Maret 1996. Badan Perencanaan Pembangunan Daerah Persiapan Kabupaten Daerah Tingkat II Tulang Bawang (belum diterbitkan).
Yunus, Hadi Sabari. 2000. Struktur Tata Ruang Kota. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.



[1] Cerita sejarah tersebut disampaikan oleh beberapa tokoh Lembaga Adat Masyarakat Gunung Katon, Marga Buay Bulan Udik.
[2] Masyarakat Tulang Bawang terdiri 5 marga 4 pasirah (kepala marga) yaitu Marga Buay Bulan (Hilir dan Udik), Tegamoan, Suay Umpu dan Aji. Masyarakat Lingai, Kibang, dan Lebuh Dalem merupakan Marga Buay Bulan Hilir.
[3] Minak Sengaji mungkin hanya mengukuhkan sebutan kampung-kampung di Rantau Tejang menjadi Menggala.

47 komentar:

darman mengatakan...

tanya?: adakah raja minak negara sakti di tulang bawang?
di daerah saya kok ada makam "minak negara sakti"?

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih, Darman.
Di Tulangbawang diketahui banyak tokoh bergelar Minak, dengan demikian sangat mungkin ada tokoh bernama Minak Negara Sakti. Perlu diketahui bahwa seseorang yang bergelar Minak belum tentu sebagai Raja. Mohon diinformasikan dimana alamat terdapatnya makam Minak Negara Sakti. Terimakasih.

SALIWA mengatakan...

waduh...tanya juga? adakah bukti struktur keturunan dari kerajaan tulang bawang"? trus putri bolan itu apakah benar dari kerajaan skala brak? trus candi baru yang akan dibuat berfungsi sebagai pembuktian atau objek wisata buatan? tabik,,,,

Arkeologi Lampung mengatakan...

Tabik pun,

Kepada SALIWA
Nama Kerajaan Tulang Bawang menurut sumber sejarah dikenal eksis pada sekitar abad ke-2 hingga ke-4. Setelah itu mungkin dikalahkan oleh kerajaan lain. Keturunan Tulang Bawang yang sekarang merupakan Tulang Bawang dari masa pemerintahan adat Mego Pak yang mulai eksis pada sekitar abad ke-16 (jadi terjadi keterputusan). Mengenai Putri Bolan, menurut tradisi lisan memang masih ada kaitan dengan Paksi Pak Sekala Brak yang anggotanya Buay Nyerupa, Buay Belunguh, Buay Perenong, dan Buay Bejalan Di Way, tapi yang namanya tradisi lisan validitasnya dinilai rendah. Namun sebelum ditemukan sumber sejarah yang kuat, tradisi lisan dapat dipakai sebagai sumber sejarah. Selanjutnya tentang "Candi Baru" yang akan di bangun di Menggala, Tulang Bawang secara persis ARKEOLOGI LAMPUNG tidak mengetahuinya. Terima kasih, tabik.

Nanang Saptono

SALIWA mengatakan...

maaf, menurut bpk, ada cita2 ingin meneliti di lampung barat ga? dan di provinsi lampung kerajaan tulang bawang mnjd sesuatu yang diangkat sedangkan kerajaan skala brak yang masih eksis hingga sekarang terkesan tertatih, apakah krn validitas td diragukan??? atau mmng kerajaan tulang bawang lebih membanggakan??? ,terus ttp bagaimana menurt bapak bahawa kerajaan skala brak adalah cikal bakal ulun lampung? maaf..

Arkeologi Lampung mengatakan...

Penelitian arkeologi di Lampung Barat pernah beberapa kali saya lakukan. 1993 di situs Batu Berak, Purawiwitan, Sumberjaya. Pernah juga di situs Tapak Siring, Sukau (bersama Dinas Pendidikan Nasional Prop. Lampung), dan Balai Arkeologi Bandung juga pernah melakukan penelitian di Prasasti Hujung Langit (Bawang). Nah pada tahun ini Insyaallah saya akan ikut penelitian di Lampung Barat. Kajian ditekankan pada religi masa klasik (Hindu-Buddha).
Mengenai Tulangbawang yang intensif dilakukan penelitian, karena Tulangbawang berdasarkan sumber sejarah merupakan salah satu kerajaan tertua di Indonesia selain Kutai (Kalimantan) dan Tarumanegara (Jawa Barat). Secara pribadi saya sangat beropsesi meneliti Lampung Barat terutama sekitar Ranau. Saya tahun kemarin telah menyampaikan prasaran berjudul SOME CONSIDERATION ON LOCATION OF “BHUMI JAWA”
dalam International Seminar of Sriwijaya Civilization.
Mengenai Skala Brak, merupakan "kerajaan" yang lebih kemudian. Kajian Oliver Sevin menyimpulkan bahwa ketika terjadi gelombang migrasi ke Lampung, mula-mula lokasi yang disinggahi adalah Skala Brak. Gelombang ini terjadi pada sekitar abad ke-16. Dengan mengacu pada kajian tersebut memang dapat dikatakan bahwa Skala Brak merupakan cikal bakal Ulun Lampung. Data tentang Skala Brak tetap valid. Saya sangat berharap bisa melakukan pengkajian pula terhadap masyarakat pre state di kawasan Lampung yang bermula di kawasan sekitar Ranau atau Skala Brak. Tabik (Nanang Saptono).

Big mengatakan...

menyenangkan sekali membaca tulisan2 bapak Nanang..saya kebetulan orang asli dari daerah Ranau yg menyukai arkeologi.
ada sebuah ganjalan dihati saya ketika membaca artikel2 yg menyebutkan bahwa orang2 dari daerah Ranau berasal dari sekala brak.sedangkan dari cerita2 yg saya peroleh dari penutur yg turun temurun di daerah Ranau disebutkan bahwa pada asalnya orang Ranau berasal dari pagar ruyung(minangkabau).sedangkanh penduduk asli di daerah Ranau ini aslinya adalah orang Abung.setelah terjadi peperangan,orang2 abung tadi migrasi ke daerah lampung..
hal ini,sejalan dengan logika,bahwa orang2 dari sekala brak berasal dari daerah Ranau.karena apabila di ikuti aliran migrasinya akan tampak bahwa dari Ranau, mereka menyebar ke arah lampung barat..sedangkan orang abung tadi menuju ke arah lampung utara dan sekitarnya..
hal ini menmjelaskan kenapa ada bahasa lampung dialek api dan dialek nyow..(menurut saya)
tapi sebagai mana sejarah yg diturunkan secara lisan,tentu tak dapat dibuktikan kebenaran ilmiahnya..
tapi ketika saya googling di beberapa situs,ada beberapa sumber yg menyebutkan bahwa terdapat peninggalan arkeologi di daerah Ranau yg ternyata lebih tua dari beberapa prasati yg ditemukan di daerah lampung barat,pugung raharjo dan kalianda (hujung langit,palas pasemah dll).
hal ini makin menguatkan saya bahwa hipotesis saya kemungkinan benar.
saya mengharapkan bahwa ada ahli2 seperti bapak yg ikut menyumbangkan keilmuannya agar sejarah menjadi terang.
terima kasih.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih Big.
Menelusuri sejarah Lampung memang sangat sulit karena datanya yang minim. Namun demikian, hal itu tidak dapat dijadikan alasan untuk tidak menyusun sejarah Lampung. Sementara ini sumber yang dipakai adalah cerita tutur (warahan, aruhan) yang tingkat validitasnya memang tidak kuat. Selama data yang lebih valid belum ditemukan, tidak ada salahnya sumber itu dipakai.
Mengenai Sekala Brak harus difahami sebagai suatu wilayah yang luas di mana banyak tumbuh pohon sekala. Lokasi ini diidentifikasikan sebagai wilayah pegunungan antara Sumberjaya hingga daerah Liwa.
Selanjutnya, berbagai sumber cerita menyebutkan bahwa para moyang Lampung berasal dari Pagarruyung yang mula-mula bermukim di Sekala Brak. Pada suatu saat wilayah itu mengalami tekanan populasi yang tinggi hingga terjadi migrasi. Kajian yang dilakukan oleh Oliver Sevin menyimpulkan gelombang migrasi terjadi pada abad ke-14. Sementara itu, migrasi dari Pagarruyung ke Lampung banyak dikaitkan dengan masa pemerintahan Adityawarman yaitu pada awal abad ke-14. Berdasarkan kajian terhadap temuan keramik asing dari beberapa situs di wilayah Sekala Brak banyak yang berasal dari abad ke-9. Dengan demikian dapat diasumsikan bahwa sebelum kedatangan moyang dari Pagarruyung di wilayah itu sudah ada masyarakat yang belum dapat dipastikan (mungkin orang Abung sebagaimana yang anda sebut). Sekarang kita bandingkan dengan beberapa prasasti yang ada yaitu (1) Prasasti Palas Pasemah (Kalianda) yang merupakan prasasti peninggalan Sriwijaya berasal dari abad ke-7. (2) Prasasti Hujung Langit berangka tahun 997 M (abad ke-10). (3) Prasasti angka tahun di Pugung Raharjo 1247 Saka (1325 M). Dari situ tampak bahwa sebelum terjadi kedatangan moyang dari Pagarruyung di Lampung sudah ada masyarakat yang kita belum bisa pastikan masyarakat yang mana. Berkaitan dengan hipotesis anda mengenai kaitan antara masyarakat Ranau dengan peninggalan yang ada, saya setuju. Sekarang kita kaitkan dengan Prasasti Kotakapur, dari P. Bangka, yang berangka tahun 608. Disebutkan bahwa Sriwijaya akan menyerang Bumijawa yang tidak mau tunduk. Beberapa ahli memang sepakat bahwa Bumijawa adalah Taruma. Namun ada juga yang berpendapat bahwa Bumijawa berada di Lampung. Saya pernah meneliti beberapa lokasi di sekitar Ranau, terdapat nama kampung Bumijawa. Sayang sekali saya belum ada kesempatan untuk meneliti kawasan Ranau yang termasuk di wilayah Prop. Sumatra Selatan. Dari beberapa sumber pustaka memang di kawasan itu banyak terdapat tinggalan arkeologis yang berasal dari masa-masa yang cukup tua. Kajian saya itu saya presentasikan dalam International Seminar on Sriwijaya yang juga sudah saya posting di blog ini. Jadi, demikianlah kawasan sekitar Ranau sudah sejak lama dihuni masyarakat. Masih banyak yang harus di kaji. Tabik.

lambow mengatakan...

ass... semoga dlm penelitiaan selanjutnya tdk berdasarkan sumber2 yg pernah ditanyakan krn yg sy lht hanya menceritakan sejarah keturunan mrk sendiri,bgm jika bapak2 meneliti makam minak raja malaka mudah2han akan mendapatkan titik terang tentang kerajaan tulang bawang

Anonim mengatakan...

Yang saya dengar dari orangtua saya, kerajaaan tulang bawang terdiri 3 bersaudara: 1. Rio Mangkubumi (Kotabumi, Abung/Ahli dalam Tata Negara) 2. Rio Tengah (Menggala sekitarnya/Ahli dalam peperangan) 3. Rio Sanak (Ahli dalam Perekonomian).

Keluarga saya sendiri adalah turunan garis lurus langsung dari "Rio Tengah" dari kakek saya RA.Munir. Sudah kebiasaan dari turun-temurun, kami selalu update peta silsilah keluarga mulai dari zaman belanda sampai sekarang.

Seluruh keluarga saya sekarang sudah banyak yang merantau ke Bandar Lampung, Medan dan Jakarta. Walaupun begitu, keluarga kami masih memiliki rumah tua di pusat kota Menggala.

Walaupun background saya bukan dari Arkeologi, Seni dan Budaya, tetapi saya pernah punya rasa ingin tahu yang sangat tinggi, yaitu asal muasal orang lampung berdasarkan dari aksara dan adat budaya nya lewat google di internet, tapi minim mendapatkan datanya dan ragu dengan validasi datanya, membuat saya menjadi bingung.

Apakah dari peta silsilah itu bisa diperoleh Sejarah dari kerajaan Tulang Bawang?

Arkeologi Lampung mengatakan...

Kepada Lambow, terimakasih atas masukannya. Terus terang saya kesulitan mendapatkan nara sumber yang boleh dikatakan lengkap dari berbagai pihak. Saya sangat berharap dapat mengkaji objek sebanyak-banyaknya termasuk makam Minak Raja Malaka.
Kepada penanggap terakhir (anonim), silsilah keluarga bisa dijadikan sumber data dalam penyusunan sejarah namun harus dilakukan pula kritik sumber. Beberapa waktu yang lalu saya sempat ke Menggala menemui Bapak Hi. Achmad Muzani dan Bapak Fatahi. Alhamdulillah dari beliau banyak mendapatkan keterangan tentang kota tua Menggala. Sayang kota tua Menggala terancam punah akibat laju pembangunan fisik kota Menggala (baru/modern). Terimakasih infonya, SELAMATKAN KOTA TUA MENGGALA.

Anonim mengatakan...

tanya?
siapa kah minak patih pejurit/minak kemala bumi..
benarkah di raja tulang bawang terakhir..

karna saya mempunyai silsilah keturunannya..
dan minak pati pejurit adalah anak dari tuan rio mangku bumi toho..

Anonim mengatakan...

tanya?
siapa kah minak patih pejurit/minak kemala bumi..
benarkah di raja tulang bawang terakhir..

karna saya mempunyai silsilah keturunannya..
lengkap dari si lampung hingga smpai saya..

dan bisakah silsilah saya di jadikan bahan penelitian..
karna silsilah saya ckup tua juga

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih,
Siapakah Minak Patih Pejurit? secara jujur sebetulnya anda sudah mengetahui jawabannya yaitu anak Tuan Rio Mangkubumi Toho. Jawaban ini menurut silsilah yang anda punya. Sajarah Banten menyebut nama Menak Paduka dan Menak Kemala Bumi yang datang di Banten untuk minta bantuan Sultan Hasanuddin dengan mempersembahkan pengakuan kekuasaan tertinggi atas Tulangbawang. Oleh Sultan Hasanuddin, Menak Paduka kemudian diberi gelar Patih Jarumbang dan Menak Kemala Bumi diberi gelar Patih Prajurit (Pejurit).
Pertanyaan selanjutnya, benarkah Minak Patih Pejurit adalah raja terakhir Tulangbawang? Jawabannya bisa ditelusuri lewat Sejarah Banten. Disebutkan bahwa Minak Paduka dan Minak Kemala Bumi melakukan siba ke Banten, dapat difahami bahwa Tulangbawang mengakui Banten sebagai penguasa tertinggi, sehingga Tulangbawang "tidak berkuasa lagi". Dari sumber ini dapat difahami bahwa Minak Paduka dan Minak Kemala Bumi merupakan orang penting di Tulangbawang karena melakukan keputusan politis mengakui kekuasaan Banten atas Tulangbawang. Dari sini kita tahu bahwa ada 2 tokoh penting. Jadi siapa tokoh utamanya, apakah Minak Kemala Bumi atau Minak Paduka masih perlu pengkajian lagi. Tokoh utama di sini apakah raja juga perlu kajian lagi. Tome Pires seorang pelaut Portugis yang pernah singgah di Banten pada masa akhir Kerajaan Sunda - praBanten - menyebutkan bahwa Tulangbawang merupakan negeri bukan kingdom.
Apakah silsilah bisa dijadikan sumber sejarah? jawabannya bisa selama dilakukan juga kritik sumber. Yang perlu kita sadari adalah bahwa kebenaran ilmiah tidak mutlak. Artinya benar menurut data yang ada, bila ada data baru yang lebih valid dapat mengubah simpulan. Terimakasih.

Anonim mengatakan...

Saya punya peta silsilah keluarga dgn judul "Silsilah Keturunan Kampung Menggala", yang disalin dari Kulit Kayu, dimana saya adalah keturunan yg ke-19. Root/Top dari peta silsilah ini adalah "Pujang Naga Berisang", "Minak Sekala Kuang".

Ketika saya Google, ketemu artikel tentang, Minanga/Komering Ulu, katanya disana ada 15 makam kuno, yg dipercaya masyarakat sekitar adalah makam Raja-raja dan Panglima Perang, dimana salah-satunya terdapat makam "Puyang Naga Brinsang".

Jadi timbul pertanyaan:
1. Apakah hanya kesamaan nama saja?
2. Kenapa makamnya ada di Minanga, apakah karena beliau memang tinggal disana?
3. Benarkah Minanga adalah pusat kerajaan Sriwijaya yg pertama kali, terus pindah ke Palembnag dan akhirnya di Jambi?
4. Ada juga artikel yg mengatakan bahwa kerajaan Sriwijaya merupakan federasi dari kerajaan Tulang Bawang dan kerajaan Melayu Jambi?

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih atas tanggapannya. Saya mencoba memberi sedikit jawaban. 1. Mengenai persamaan nama Naga Berisang mungkin akan lebih tepat bila dikaji dari sisi sejarah atau filologi. 2. Keterkaitan antara makam Naga Berisang dengan lokasi, dalam hal ini Minanga, harus difahami dahulu bahwa makam kadang-kadang tidak berarti kuburan tempat menanam jasad tetapi sebagai tanda atau petilasan bahwa tokoh tertentu (Naga Berisang) pernah tinggal atau singgah di lokasi tersebut. Dengan demikian ada kemungkinan bahwa wilayah itu pernah didatangi Naga Berisang. 3. Apakah Minanga pernah menjadi pusat Kerajaan Sriwijaya? Pada prasasti Kedukan Bukit yang ditemukan di Kedukan, Kelurahan 35 Ilir, Kecamatan Ilir Barat II, Palembang disebutkan bahwa pada tahun 682 M Dapunta Hiyang melakukan perjalanan suci disertai dua laksa (paksa ?) prajurit berangkat dari Minanga. Pada 16 Juni 682 sampai di Mukha Upang kemudian marwat wanua (membangun desa). Berdasarkan isi prasasti ini, Minanga mungkin merupakan awal berdirinya Sriwijaya sebagaimana Tarik bagi Majapahit, selanjutnya pusat pemerintahannya di Mukha Upang. 4. Bagaimana kaitan antara Tulangbawang, Sriwijaya, dan Melayu Jambi, ketiganya tidak pada kurun waktu yang sama. Terimakasih

Anonim mengatakan...

Ass. saya sangat setuju dengan adanya penelitian2 yang dilakukan oleh Arkeologi Lampung, dari penelitian2 seperti kita bisa mendapatkan informasi yang memilki dasar yang kuat, penelitian2 yang dilakukan dengan memperhatikan bukti2 sejarah peninggalan masa lampau, sehingga tidak ada perebutan nilai sejarah, mana yang tertua, dilampung kita sangat sulit menemukan suatu sejarah yang dapat dijadikan pegangan, hal ini terjadi karena sejarah2 tersebut dibuat berdasarkan cerita orang tua dulu yang kemudian sempat disalin, mengenai perbedaan masa Keratuan Di Sekala Brak dan Kepaksian Skala Brak saat ini maih menjadi tanda tanya, kalaupun asal-usul Suku lampung berasal dari Skala Brak yang didatangi oleh moysng ysng berasal dari pagaruyung bukan berarti pada waktu itu di wilayah Lampung saat itu tak ada satupun orang, tentunya sudah ada masyarakat yang terlebih dahulu mendiami, sehingga apakah secara keseluruhan Ulun Lampung berasal dari sejarah di Zaman Skala Brak? mari kita membuka diri dengan membangun suatu pemikiran yang positif tentang sejarah melalui fakta-fakta yang ada, selamat berjuang saudaraku di arkeologi Lampung, Tetap Semangat!

Anonim mengatakan...

Tentang Skala Brak:

1.Bahwa kedatangan 4 umpu Skala Brak atau 4 ulama dari Pagaruyung yang meng-Islamkan "Buay Tumi" di Gunung Pesagi adalah berlebihan, perlu diketahui bahwa menurut Suma Oriental que trata do Mar Roxo até aos Chins ("Ikhtisar Wilayah Timur, dari Laut Merah hingga Negeri Cina") yang ditulis oleh Tomé Pires pada tahun 1512-1515 mencatat dari ke-tiga raja Pagaruyung, hanya satu yang telah menjadi muslim sejak 15 tahun sebelumnya, dan Islam baru berkembang kira-kira pada abad ke-16, yaitu melalui para musafir dan guru agama yang singgah atau datang dari Aceh dan Malaka. Salah satu murid ulama Aceh yang terkenal Syaikh Abdurrauf Singkil (Tengku Syiah Kuala), yaitu Syaikh Burhanuddin Ulakan.

2.Apabila 4 umpu tersebut bukan berasal dari pagaruyung melainkan berasal dari Samudera Pasai, Kesultanan Samudera Pasai baru didirikan oleh Marah Silu yang bergelar Malik al-Saleh pada sekitar tahun 1267 atau menurut keterangan para musafir Arab tentang Asia Tenggara dan dua buah naskah lokal yang diketemukan di Aceh yaitu, “Idhahul Hak Fi Mamlakatil Peureula” karya Abu Ishak Al Makarany dan Tawarich Raja-raja Kerajaan Aceh ,mereka berkesimpulan bahwa Kerajaan Islam Samudera Pasai sudah berdiri sejak abad ke XI M, atau tepatnya pada tahun 433 H (1042 M). Hal ini bertentangan dengan pernyataan bahwa Ska Brak telah berdiri pada abad 3-5 M

Sekarang menurut History of Java-Nusantara http://www.scribd.com/doc/27818234/History-of-Java-Nusantara
menurut sejarahwan berdasarkan berita cina pada abad ke-5M (berarti kerajaan yang telah berdiri sebelum atau bertepatan dengan abad ke-5M) ada beberapa kerajaan kecil di Sumatera dan Jawa yaitu Tolomo (Tarumanegara),Topoteng(Galuh),Holing(Kalingga),Kantoli(Kendali/sebelum Sriwijaya ada),dan Tulang Pa Hwang yaitu Kerajaan Tulang Bawang di Lampung, jelas keliru sekali yang mengartikan Tulang Pa Hwang sebagai bahasa Hokkian yang merujuk kepada Skala Brak di Bukit Pesagi. Tuan Rio Mangkubumi yang menurunkan Minak Kemala Bumi yang menurunkan orang Pagardewa, Tuan Rio Tengah yang menurunkan orang menggala, dan Tuan Rio Sanak yang menurunkan orang Panaragan. Tentang Buay Bulan yang katanya merupakan keturunan Paksi Pak Skala Brak belum jelas kebenarannya.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih atas masukannya. Memang berdasarkan tinggalan arkeologi yang ada di kawasan Skala Brak menunjukkan belum ada sentuhan Islam. Penyusunan sejarah budaya Lampung memang memerlukan data yang validitasnya tinggi. Semoga masyarakat bisa memahami sehingga yang mempunyai benda-benda bersejarah khususnya prasasti atau naskah kuna bersedia memberi perkenan untuk diteliti.

Anonim mengatakan...

sya sekadar ingin tahu..menggala itu bukankah manusia serigala????sya trbaca dari novel-novel malaysia..

Arkeologi Lampung mengatakan...

Ini juga sekedar berbagi. Saya pikir, untuk mengetahui arti atau makna sebuah nama seperti Menggala akan lebih tepat kalau dipahami dengan bahasa setempat dalam hal ini Bahasa Lampung.

Anonim mengatakan...

senang bisa membaca sejarah menggala...
bagaimana dengan kehidupan sosial budaya masyarakatnya pak...tentang kebiasaan dan adat istiadatnya...senang skali bila bisa mengetahuinya...soalnya saya lg menyusun penelitian ttg sosial budaya masyarakat menggala...terimakasih..

Arkeologi Lampung mengatakan...

Mengenai adat dan budaya masyarakat Menggala kami belum pernah mengadakan penelitian. Untuk sekedar gambaran mungkin dapat dibaca buku Bapak Hilman Hadikusuma, 1989. Masyarakat dan adat-Budaya Lampung. Bandung: Mandar Maju.

SALIWA mengatakan...

Ratu Nyerupa Jurai VIII, Paksi Pak Sekala Brak ..Si Rasan Pikulun Ratu Di Lampung, beliau melakukan siba di Banten memenuhi undangan Sultan Abdul Muhasin Zainul Abidin, yang memerintah banten tahun 1690 M. Ratu Pikulun diberi gelar oleh sultan banten dengan gelar kebangsawanan Tubagus makmur Hidayatullah dan diberi Prasasti Tambo Tembaga dari Kuningan, Tombak serta Keris Pusaka. Sebagai tanda pengakuan keluarga Kebangsawanan Lampung beliau meninggalkan satu Penggawa di wilayah Banten Cikoneng.. ( barang2 trsbut masih tersimpatn rapi )...
/////////////////////////////////
Paksi buay nyerupa sukau mempunyai wilayah kekuasaan sebagai berikut : Dari wates perbatasan dengan kembahang terus kehilian khubokpadang dalom naik kegunung pesagi balak terus kepesagi lunik turun ke gunung pupus, turun di way kiwis terus kekawor nebak villa membelah way ranau terus ke way panas julang naik kegunung seminung terus ke sulung turun mit kawit kerambay turun mit way jangkar menyancang terus mit punjung mendapatkan way laay terus kelawok kuala stabas, membelok ke way balau perbatasan marga tenumbang.
( Dari tambor kulit kayu sukau dan
disahkan oleh Residen Bengkulen tertanggal 12 Mei 1865 Nomor 1121

(saliwanovanadiputra.blogspot.com)

Batin Dalom mengatakan...

Tabik pai kiyai Nanang. Kalau kiyai nanang kebetulan lagi mengadakan penelitian di Daerah Jabung Lam-Timur,sudilah kiranya kiyai Mampir dirumah Bpk.TALIb dgn gelar Pengiran Lago tepatnya Di desa Asahan kec.JABUNG. dirumah bpk Talib itu. Terdapat sepasang Payan(tombak) dgn ukiran di gagangnya lengkap dgn rumbai2 persis tombak2 prajurit kerajaan China.dan pada gagangnya terikat sepotong bambu yg terdapat tulisan lampung kuno.sampai sekarang belum ada seorangpun yg mampu membacanya. Dan kabarnya ada juga di rumah bpk. Yahya Udin terdapat book Kuntara Raja Niti.tp klo book ini baru sekedar kabar soalnya saya belum pernah melihatnya. Yg jelas di jabung khususnya desa Asahan masih ada situs2 yg perlu di teliti.Kalau kiyai Nanang berminat meneliti disana utk lebih meyakinkan silahkan hub no saya 081382322228 saya akan bantu kiyai gratis + tempat menginap. Tabik etulan lagi mengadakan penelitian di Daerah Jabung Lam-Timur,sudilah kiranya kiyai Mampir dirumah Bpk.TALIb dgn gelar Pengiran Lago tepatnya Di desa Asahan kec.JABUNG. dirumah bpk Talib itu. Terdapat sepasang Payan(tombak) dgn ukiran di gagangnya lengkap dgn rumbai2 persis tombak2 prajurit kerajaan China.dan pada gagangnya terikat sepotong bambu yg terdapat tulisan lampung kuno.sampai sekarang belum ada seorangpun yg mampu membacanya. Dan kabarnya ada juga di rumah bpk. Yahya Udin terdapat book Kuntara Raja Niti.tp klo book ini baru sekedar kabar soalnya saya belum pernah melihatnya. Yg jelas di jabung khususnya desa Asahan masih ada situs2 yg perlu di teliti.Kalau kiyai Nanang berminat meneliti disana utk lebih meyakinkan silahkan hub no saya 081382322228 saya akan bantu kiyai gratis + tempat menginap. Tabik

Anonim mengatakan...

saya ingin menanyakan identitas umpu yang sakti itu siapa sebenarnya..umpu yang sakti mempunyai anak tuan ratu bhoto lalu menurunkan anak menak getti rio mego..siapakah menak getti rio mego..yang saya dengar dia berasal dari banten..setelah itu melahirkan keturunan raden mas muhammad dan ratu kidung saya kurang jelas peranan raden mas muhammad dilampung ini..raden mas muhammad mempunyai tiga keturunan yaitu hi.muhammad yusuf , pagar alam, syeh ahmad lampung yang membuka perkampungan dimekah yang sampai saat ini keturunan syeh ahmad masih berada dimekkah lalu dari keturunan hi.muhammad yusuf lahirlah hi.muhammad syarif hidayatulloh siapakah dia dan apa peranannya..dari hi,muhammad syarif hidayatulloh mempunyai keturunan raja mangkubumi dan muhamad yusuf..tolong jelaskan silsilah keluarga ini bilamana anda mengetahuinya..terima kasih

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih SALIWA
Informasi anda sangat bermanfaat untuk mengkaji sejarah budaya Lampung. Struktur kewilayahan di Lampung tampaknya perlu kajian lebih khusus lagi. Semoga prasasti tembaga dan buku-buku kulit kayu yang masih ada bisa tersimpan dengan aman dari berbagai kerusakan. Sayang sekali saya sendiri belum menguasai membaca huruf Lampung.
Tabik.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Terimakasih, Batin Dalom
Penelitian arkeologi di daerah Jabung sudah beberapa kali dilakukan dan hasilnya juga sudah dipublikasikan. Karena berbagai keterbatasan, mungkin publikasi itu belum menyebar hingga ke masyarakat luas (masih terbatas pada kalangan arkeolog dan akademisi). Informasi anda mengenai data baru di daerah Jabung sangat menarik untuk dilakukan kajian lebih dalam lagi. Semoga ada kesempatan dan kami akan mohon bantuan Saudara demi kelancaran penelitian.
Tabik.

Anonim mengatakan...

unt anonim.. coba lihat di fb pangeran suay umpu, unt mencocokan data tentang silsilah suay umpu..

Anonim mengatakan...

unt anonim.. klo dari data yg saya dapat: muhamad yusuf, radjo pagar alam dan sech achmad adalah anak dari pangeran suay umpu dari istri keduanya yg bernama Tidoeng (bukan kidung)sedangkan istri pertamanya adalah minak rio.. kalo ada ada silahkan di masukkan ke fb pangeran suay umpu unt melengkapi data yg ada.. data yg ada itu blm valid masih harus dilengkapi lgi.. tks

DUNIA ISLAM mengatakan...

Tapik pun...
Kiyai Nanang, setelah sy banyak membaca tulisan2 kiyai, tambo2 yg ada di Lampung, tradisi2 lisan dr barat sampai timur dr selatan sampai utara, jg cerita2 dr orang2 tua dan jg srat jg babad yg ada di pulau jawa, sy brsama teman2 yg satu tujuan mmbangun sejarah lampung sedikit dmi sdikit menemui sinar terang yg mungkin untuk kajian Ilmiah menjadi titik awal dalam Sejarah kePuyangan Lampung, disini sy dan kawan2 mendapati kenyataan bahwa nama2 puyang yg ada di Lampung antara lampung satu dgn lainnya brbeda namun menunjuk pada orang yg sama..
sy sndiri hampir tidak percaya tntang apa yg saya dapati bahwa Hampir semua puyang yg ada di Lampung adalah pendatang dari berbagai penjuru yg ternyata dari berbagai Kerajaan besar di Nusantara sprti Pagaruyung, Majapahit, Pajajaran dan Sriwijaya.
Data2 yg kami dapat sebagian besar tidak berbenturan dgn kajian Ilmiah walaupun sebagian besar data itu kami ambil dari Mitos2 dan berbagai legenda, yang sangat mengejutkan bagi kami adalah bahwa Puyang2 kita orang Lampung ada sebagian yg namanya Identik dgn puyangnya dari Wali Songo sendiri, cukup aneh memang, namun kenyataan yg saya dapati bahwa Selain di Aceh dan Pulau Jawa, sentralisasi Dakwah walisongo jg ada di Lampung yg banyak menitik beratkan pada jalur perkawinan antar Puyang, sy rasa benarlah bila ada orang atau sejarah yg mengatakan bahwa bila ingin mengkaji Lampung pada keseluruhan dia akan Dapati Bahwa PESAGI adalah Gudang Sejarah Lampung.
Sy jg ingin bertanya apkh kami yg muda2 ini dapat bergabung dengan ARKEOLOGI LAMPUNG, dimanakah Kantor Pusatnya agar Kami dapat bersilaturahmi, dan kalu bisa kita mengadakan agenda Rutin dalam bentuk seminar untuk menjadi wadah dalam penemuan2 dalam bentuk apapun yg sy rasa Muda-mudi Lampung sudh bnyk yg tujuannya sama untuk Menguak MISTERI LAMPUNG YANG TIADA BERUJUNG....

Arkeologi Lampung mengatakan...

Assalaamu'alaikum
Dunia Islam
Tabik,
Lampung, memang dapat dikatakan sebagai "dunia gelap" dalam arti sejarahnya belum terungkap secara lengkap. Hal ini bukan karena Lampung tidak punya sejarah, tetapi lebih karena masih jarang para sejarawan yang mengkaji Lampung. Sebenarnya banyak data dan fakta sejarah yang dimiliki Lampung, tapi tampaknya tidak banyak yang bisa mengungkapnya. Puluhan naskah bahkan ratusan naskah beraksara Lampung Kuna belum terbaca. Bisa jadi di dalam naskah-naskah kuna itulah tersimpan catatan sejarah Lampung. Oleh karena itu, saya sarankan pelajarilah aksara Lampung Kuna dan perkembangannya. Legenda, mitos, cerita, warahan/aruhan walau bisa dipakai sebagai sumber sejarah tapi validitasnya sangat lemah.
Mengenai "Arkeologi Lampung", ini bukan semacam lembaga, tetapi sekedar blog sederhana yang saya buat. Maksud saya, apa yang sedikit saya ketahui tentang Lampung bisa diketahui pula oleh berbagai publik. Tentunya, pengetahuan saya tentang Lampung masih banyak kekurangan dan kesalahan, tapi hal ini bisa saya ketahui bila ada teman dan saudara-saudara yang konsen terhadap Lampung mau bertukar pengalaman dan memberi kritik dan masukan. Kalau tidak keberatan, tolong saya diberitahu kontak, email, atau apapun sehingga saya bisa berkomunikasi lebih jauh dengan "Dunia Islam".
Terimakasih.

DUNIA ISLAM mengatakan...

Terima kasih yai..
Sy Pribadi sngt trtarik untuk belajar Aksara Lampung Kuno, untk saat ini sy hanya menguasai Aksara Lampung yg biasa dipelajari di Sekolah2, kiranya ada kajian untuk aksara Lampung kuno saya bersedia mendalaminy, namun akses untuk itu sy belum dapat..
Manuskrip2 dari kawan2 yg trsimpan di Tiuh2 Tua jg sudh bnyak yg beraksara Jawi..
Untuk sementara ini Kami kawan2 hanya mengadakan penelitian2 kecil dgn mendatangi sumber2 sejarah dan tempat2 brsejarah sj, besar harapan kami kiranya kiyai nanang sebagai Tokoh Muda yg Peduli dan sudah trlanjur peduli, kiranya dapat mengadakan Forum terbuka/ Seminar2 Budaya dan peninggalan2 Lampung, yg untuk sementara melibatkan Anggota pada Forum di Dunia maya ini, dan kami brsedia mnjadi Humas untuk mengundang beberapa Mahasiswa dr brbagai Universitas di Lampung yg jg Konsen tentang Hal ini..
dibawah ini Email dn Kontak sy yg mngharapkan Silaturahmi dr Kiyai Nanang dan Anggota ARKEOLOGI LAMPUNG lainnya,
Email: aryapurbaya15@yahoo.co.id
Kontak: 085279999966 atas Nama Arya Purbaya.
kiranya sy dpt bertemu muka dgn Kiyai dan kawan2 yg lain..

fery@hendrawan mengatakan...

mmpelajari/meneliti sejarah tulangbawang tanpa menyertai desa (tiyuh) Pagardewa mk sm sj mmutuskan rantai sejarah itu sendiri.makam minak pati pejurit terletak d tiyuh pagardewa.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Ferry Hendrawan,
Betul sekali, karena bicara Tulangbawang akan menyangkut pula Megau Pak yang salah satunya adalah Marga Tegamoan. Pada marga tersebut terdapat tiga orang tokoh yaitu Tuan Rio Mangkubumi, Tuan Rio Tengah, dan Tuan Rio Sanaah.
Tuan Rio Mangkubumi bermukim di Pagardewa. Tokoh ini mempunyai anak di antaranya Menak Kemalabumi dan Menak Sang Putri. Tuan Rio Mangkubumi dimakamkan di Pagardewa. Tuan Rio Tengah bermukim di Menggala dan dimakamkan di Meriksa (Menggala). Tuan Rio Sanaah bermukim di Panaragan dan dimakamkan di Gunung Jejaiwai (Panaragan). Selain Tuan Rio Mangkubumi juga dikenal tokoh Minak Pati Pejurit. Sebetulnya bukti sejarah tidak hanya makam Pati Pejurit tetapi juga ada Benteng Minak Temenggung.

DUNIA ISLAM mengatakan...

Assalamu'alaikum kiyai nanang,
yai saya minta nomor HP kiyai ya,,,
di SMS aja yai ke Nomor HP saya di atas..
Boleh khan yai..
terima kasih sebelumnya..

Anonim mengatakan...

Tabik kyai...
dikampung saya Kampung Karta Kec. Tulang Bawang Udik ada makam keramat yaitu Minak Sutan beserta 4 prajuritnya (prajurit Macak Padang,Prajirit Brajo Seang, Prajurit Tejang Buwok, Prajurit Tejang Tanggai), dan Tuan Alim..sampai sekarang riwayat mereka saya belum tau, bisa kyai bantu kl sekiranya mengetahui riwayat mereka, saya ada garis keturunan dari Tuan Alim, terimakasih.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Tabik,
Saya pernah observasi ke Kampung Karta. Di sana terdapat feature benteng tanah. Benteng yang masih tersisa membujur dari arah barat laut ke tenggara, kemudian membelok ke arah timur laut. Ujung bagian barat laut benteng tersebut berada di tepi Way Kiri. Keadaan benteng berupa dua lajur gundukan tanah yang di tengahnya terdapat parit. Gundukan tanah yang tersisa tidak begitu tinggi. Parit yang terdapat di tengah pada bagian atas lebarnya sekitar 8 m sedangkan bagian dasar lebarnya sekitar 3 m. Kedalaman parit sekitar 3 m.
Sebelah barat daya benteng berjarak sekitar 200 m terdapat komplek makam kuna. Makam yang ada kebanyakan tidak dilengkapi jirat dan nisan, tetapi hanya berupa tanah mendatar. Tokoh yang dimakaman adalah Menak Sutan, Sang Adam, Pecalang Dalem, dan Makam Tuan Alim. Makam-makam tersebut terdapat dalam beberapa petak yang dibatasi dengan pagar tembok. Makam Menak Sutan berada pada petak bagian timur. Di sebelah barat petak makam Menak Sutan terdapat beberapa petak makam di antaranya adalah makam Sang Adam. Makam ini tidak pernah dirawat (dibersihkan), menurut masyarakat setempat hal itu karena pesan Sang Adam ketika masih hidup. Di sebelah barat makam Sang Adam terdapat makam Pecalang Dalem. Di sebelah barat laut makam Pecalang Dalem terdapat makam Tuan Alim.
Makam Tuan Alim berada pada halaman berpagar tembok bata yang merupakan bangunan baru. Seperti halnya yang lain, makam ini juga tidak dilengkapi jirat dan nisan tetapi hanya berupa tanah yang agak cembung. Tuan Alim merupakan tokoh yang datang dari daerah Komering Betung (Palembang). Datang di daeah Karta disertai Pecalang Dalem. Ketika itu di Karta belum dikenal Islam, masyarakat masih menganut Hindu-Buddha. Tuan Alim menyebarkan ajaran Islam dengan jalan memancing.
Sayang saya belum mendapatkan keterangan tentang sejarah masing-masing tokoh moyang di Karta.

AMA-X mengatakan...

saya sangat begitu tertarik dengan artikel ini ..
terimakasih buat kiyay" yang telah berusaha mengungkap sejarah lampung khususnya di daerah tulang bawang..
Jaya terus LAMPUNG

Anonim mengatakan...

assalamualaikum wr wb
Salut buat Anda
sangat kagum dengan artikel anda...tetapi ada beberapa hal yang masih sy bingungkan
1. jika adanya kerajaan,pastinya ada situs kerajaan tersebut?dan kapan runtuhnya kerjaaan tulang bawang?
2. tentang kontraversi makam menak gulung, ada yg mengatakan di tiuh toho, ada juga di dente teladas, mana yg benar?
mohon dibantu jawabannya, terima kasih

Bug Fire Speed Point Blank mengatakan...

Assalamualaikum ..

Saya Rahmad Ramadhan cucu nya dari Ki.H Syamsudin Alim .
cucu dari anak yg nomor 5 ...
kampung ayah saya di ujung gunung .
jalan 2 .


terima kasih atas info sejarah nya ...

Arkeologi Lampung mengatakan...

Makam Minak Ngegulung yang di Tiyuh Toho memang bukan makam dalam arti kuburan tetapi sebagai petilasan di mana terakhir kali Minak Ngegulung terlihat. Wa Allahu 'alam.

Arkeologi Lampung mengatakan...

Waalaikumsalam,
Terimakasih juga kepada Rahmad Ramadhan (cucu dari Ki.H Syamsudin Alim). Mungkin kajian ini masih belum lengkap karena data yang berhasil didapatkan juga terbatas. Mari kita kaji terus sejarah dan budaya Tulangbawang dan Lampung pada umumnya.

Tabik.

AMA-X mengatakan...

tabik kiyay..
mengenai adanya kerajaan dan situs kerajaan tersebut? serta kapan runtuhnya kerjaaan tulang bawang?
itu memang masih menjadi misteri yang hingga kini belum terpecahkan,namun kebanyakan orang" tua dikampung saya di (lingai) bahwa kerajaan tulang bawang itu berada dialam bukan untuk manusia(gaib) sedangkan mengenai situs atau peninggalan kerajaan juga masih misteri namun setelah saiia menelusuri dan bertanya" kepada masyarakat sekitar ,bahwasanya menurut cerita yang beredar dimasyarakat benda" peningalan kerjaan tulang bawang telah banyak dibawa keluar lampung oleh kolonial belanda pada jaman penjajahannya,yang mana pada masa kolonial belanda dulu telah diambil dan dibawa sebagai koleksi barang antik dan dijadikan buah tangan bagi para kolonial sebagai tanda kependudukan mereka dilampung.

Arkeologi Lampung mengatakan...

terimakasih AMA-X
Begitulah susahnya kajian arkeologi. Sering dihadapkan pada data yang tidak lengkap, namun berusaha untuk membuat suatu rekonstruksi budaya yang "mendekati lengkap". Mengenai Tulangbawang, walaupun benda-benda kunanya dah banyak yang hilang, setidak-tidaknya cerita dan tempatnya masih ada. Semoga dengan sedikit yang tersisa dapat keterangan banyak tentang masa lalu.
Tabik.

Anonim mengatakan...

assalamualaikum pak, adakah keterkaitan kampung muncak kabau dengan sejarah kampung karta

Anonim mengatakan...

dan adakah yg tau makam minak kemalo jipang ?
terimakasih
saya cucu nya muhammad ali , dulu merupakan yang dituakan di kampung karta dan nenek saya masih ada garis keturunan tuan alim